Short Message for My Beloved Kids

Jangan pernah putus asa dengan hidupmu, karena Tuhan tidak pernah putus asa membentukmu!

Wednesday, October 16, 2019

Allahuma shalli ala sayidina Muhammad

Pasca operasi mastectomi adalah saat yang sangat berat. Karena tubuh harus menyesuaikan dengan kondisi yg baru. Hormonal effect, syaraf yg terputus dll. Badan jadi rapuh, belum lagi lengan kiri yg kebas, kaku dan sakit hingga ke pangkal lengan...

Serangkaian check up pasca operasi juga harus dijalani dengan deg deg an. Berharap bahwa sudah tuntas semua sel CA diangkat dari badan ini. Alhamdulillah rontgen thorax hasilnya bagus. Tidak ada tanda-tanda abnormal. Dilanjutkan dengan USG di daerah perut. Alhamdulillah wa syukurillah... hasilnya juga baik. Tahap ketiga adalah mammografi.

Hasil yang muncul menginformasikan adanya 'massa' yang tidak jelas apa ... deg!! langsung asam lambung naik... dokter ga mau menyampaikan resume hasil mammografi karena datanya tidak jelas, sehingga harus ditindaklanjuti dengan USG mammae...
Saat USG, dengan jantung berdebar-debar mencoba mengartikan ekspresi dokter yg sedang mengamati layar monitor .. ga kelihatan apakah dokter menemukan sesuatu ataukah tidak... Memberanikan diri bertanya," gimana dok, saya deg deg an nih..."
Dokter hanya menjawab," ga kelihatan apa2..mungkin karena jaringan di dalam payudara sangat banyak dan tumpang tindih.." ... alhamdulillah ..nyicil ayem.. Tinggal ambil hasilnya untuk dikonsultasikan ke dokter onkologi. Karena ada tugas akademik di kampus, saya minta si ade' untuk mengambilkan hasil USG sekaligus nomer antrian konsultasi dokter.

Saat perjalanan pulang dari kampus, ada messages dari ade' ... Ibu dapat nomer antrian 6. Hasil USG ibu menunjukkan adanya pembengkakan kelenjar getah bening di axilla... Innalillahi wa inna lillahi rojiun !!! 😟😢.. duuh jangan metastase ya Allah... jangan... Keringat dingin langsung muncul... asam lambung naik...

Sampai di rumah, mencoba googling untuk mengartikan informasi yang tertulis di dalam album hasil USG mammae... dan semua mengarah kepada kemungkinan adanya metastase CA... Berbagai bayangan buruk hadir silih berganti di kepalaku... aroma ruangan kemoterapi... rasa mual.. pahit lidah.. usus yang rentan diare.. badan lemas dan serasa masuk angin terus... ya Allah jangan saya diparingi hal-hal itu lagi saya mohon... tapi kalau memang harus kujalani, paringi saya kuat ya Allah...

Suami, adik kandung saya satu-satunya, anak-anak semua saya kabari dan minta dibantu didoakan yang terbaik.. Saat sholat ashar, air mata tumpah ga bisa dicegah... suami pulang dan melihat bekas air mata di wajah saya tidak banyak komentar... karena tau apa yg membuat saya menangis...

Sepanjang perjalanan menuju ke tempat praktek dokter.. shalawat kepada nabi Muhammad terus saya langitkan.. juga istighfar dan semua dzikir yang saya ingat saya langit hadirkan kepadaNya... Dengan keyakinan bahwa shalawat kepada nabiku tidak pernah mengecewakanku dan selalu dikabulkanNya... alhamdulillah... Allahu Akbar...
Keyakinan bahwa Nabi Muhammad adalah manusia yang sangat dikasihi Tuhan... apapun yg diminta nabi Muhammad, dikabulkanNYA... membuat saya jadi aleman pada Nabi Muhammad... sering untuk minta sesuatu padaNya.. saya nyuwun rekomendasi Kanjeng Nabi... dan alhamdulillah jadi perkenanNya... bahkan untuk kejadian sehari-hari yg secara logika tidak masuk akal...

Perasaan panik, takut, khawatir masih mendominasi perasaan pasrah pada kuasaNya selama menunggu antrian untuk konsultasi dokter.. Suami berusaha mengalihkan perhatian saya dengan menunjukkan video klip yg lucu2... yg hanya 50% bisa saya nikmati... yg 50% lagi saya gunakan untuk merengek pd Allah dan nabiNya supaya diberi hasil yang saya mampu menjalani nantinya... tapi kalau boleh nego... jangan ada metastase ya Allah..

Setelah menunggu sampai sekitar 1,5 jam akhirnya nama saya dipanggil.. Hasil USG saya haturkan ke dokter sambil memperhatikan bagaimana reaksi pak dokter membaca resume USG saya...
Yang pertama gumamannya," hmmmm.... " ... duuh... mak DEG !! Karena biasanya kalau hasilnya baik, beliau selalu dengan segera bilang," BAIK... BAGUS.." dengan tegas...
ini kok cuma " hmmm... "
Selanjutnya sambil melipat kembali hasil USG beliau bilang," Baik hasilnya... lanjut ke cek darah ya, bu.."... subhanallah.... masih ga percaya dengan resume pak dokter saya tanya lagi spontan," betul baik, dok ? ..lha itu kok ada informasi bahwa ada pembengkakan kelenjar getah bening ? "
Dan kemudian pak dokter memberikan penjelasan panjang lebar yang ga bisa saya ulangi untuk dituliskan di sini tanpa salah ... Intinya pembengkakan kelenjar getah bening bisa disebabkan oleh apa saja, dan pada kasus saya, dilandasi informasi2 lain yg ada dalam track record sakit saya, disimpulkan bahwa saya insya Allah baik2 saja...

Alhamdulillah... jangan pernah ragukan sayang Allah pada nabiNya... dan sayang Nabi pada umatnya... semoga hasil cek darah pun baik ya Allah... aamiin

Monday, February 18, 2019

KKN 2019

Akhirnya selesai juga rangkaian KKN mu, de'..
Januari 2019 tanggal 7 ya berangkatnya ? ...dan tanggal 19 Februari 2019 itu berasa lamaaa banget buat ibu ini...
entah kenapa ibu kangen sekali dengan kepergianmu yang sekarang ini, padahal dulu juga pernah mbok tinggal untuk PKL di Ponorogo..

Insya Allah kita ketemu nanti siang yaa...
my dearest.. tahun berapa itu ya, de'..

you've already grown up

my wonder boy ... barakallahu fikum..

akward banget liat si ade' udah bisa ngajarin bikin fermentasi..

semoga selalu diberi kemudahan dan kelancaran studimu ya, nak...

ikhlas.. ??

adakalanya kesedihan itu datang mendadak dan menyakitkan..
tp tidak ada yang tahu...bahkan yg terkasih pun
entah ga peduli.. entah memang tidak tau
entah ..


kucoba memahami tempatku berlabuh
ikhlas dan selalu bersyukur
hanya padaNYA berharap..

ikhaskah jika sakit yang ada?
bersyukurkah jika protes yang ada ?

Tuesday, November 20, 2018

My Girl become a mother (3)

...sekitar jam 10 pagi, libur dalam rangka Maulud Nabi Muhammad SAW, tanggal 20 Nopember 2018.. anakku keluar dari kamar mandi, masih belitan handuk... bertanya kepadaku dengan nada cemas tergambar jelas dari sepasang matanya yang belok... ".. ibu.. kok aku pipisnya ga brenti2 yaa... tapi keluarnya bening dan ga pesing... apa ketubanku pecah ?"
..langsung ku klik tanda ' X ' di sudut kanan atas layar komputerku... ga jadi bikin laporan keuangan proyek deh.. alhamdulillah anakku sudah pecah ketuban... insya Allah bayinya akan segera lahir..
Segera kusuruh anakku dan suaminya untuk bersiap-siap... adik bungsunya kuminta untuk standby di rumah for emergency call... harusnya dia pergi survey ke Tuntang, tp karena kakaknya akan melahirkan, ade' memutuskan untuk menunda lagi surveynya...

Sampai di RS Elisabeth, kuturunkan anakku di IGD, sementara aku mencari tempat parkir... alhamdulillah dapat tempat di basement, jadi kanjeng kyai kidang kencana yaksa tidak kepanasan, padahal tadi dibilang paknya parkir bahwa tempatnya penuh... alhamdulillah ada 1 mobil yang keluar...

Kususul anakku ke Ruang VK Anna, ternyata belum sampai di ruang tersebut, masih di IGD... sekitar 11.30 WIB barulah calon ibu muda ini diantarkan dengan kursi roda ke ruang VK Anna... wajahnya kelihatan agak tegang.. ditemani suaminya masuk ke ruang VK Anna.... ruang yang sama yang pernah kumasuki tahun 2017 untuk histerektomi.. Jam setengah 2 siang menantuku keluar, gantian aku yang masuk menemani sementara dia sholat dan menyiapkan kamar untuk tempat rawat inap nanti kalau bayinya sudah lahir... Anakku yang nomer 2 kutelpon, kukabari bahwa kakaknya sudah pecah ketuban dan insya Allah akan segera melahirkan, kuminta untuk menemani di RS dan juga membelikan makan siang untuk kakak iparnya...
Jujur... aku gugup juga... karena 22 tahun yang lalu, pada tanggal 20 Nopember 2018 kukabarkan pada almarhum bapakku bahwa aku sedang hamil cucunya yang ke 3... dan pada tanggal 22 Nopember 2018, bapak terpeleset di kamar mandi dan kemudian meninggal dunia... entah kenapa... ada perasaan kuwatir dan takut... semampuku, kubaca doa dan sholawat yang aku bisa... untuk anakku dan calon cucuku...

Saat menemani, kuhibur anakku dengan cerita-cerita lucu, pengalaman saat dulu melahirkan dirinya dan adik-adiknya... kusemangati..supaya kuat... sampai pukul 16.30 WIB saat diperiksa oleh suster, masih bukaan 2 !! ... ada kemungkinan kalau tidak ada progress, harus menjalankan operasi cesar, karena air ketuban sudah banyak yang keluar.. Kupersiapkan mental anakku dan juga menantuku untuk semua kemungkinan yang terjadi... karena mereka berdua sepakat untuk melahirkan secara normal... Mendekati maghrib, pukul 17.40 WIB kontraksi kulihat melalui jam digital di layar hp ku mulai intensif... setiap 3 menit, anakku menggenggam erat tanganku karena kontraksi yang datang menyakitkannya... kuingatkan untuk menarik nafas dan menghembuskan lewat mulutnya..."beri oksigen yang banyak untuk anakmu, nduk ... supaya dia sehat dan kuat untuk lahir..." ... dan sungguh luar biasa anakku... gadis kecilku... semangatnya...ketabahannya untuk menikmati rasa sakit seorang ibu yang akan melahirkan... jam 18.00 WIB kuberitahu suster bahwa kontraksinya semakin teratur... tapi kata suster, nanti akan diperiksa lagi jam 18.30 WIB ... karena kalau keseringan diperiksa dalam, air ketubannya jadi banyak yang keluar... wealaah... tapi karena suster lebih tahu ... ya aku diam saja..

Mungkin mendengar suara kesakitan anakku yang makin intensif, akhirnya suster memeriksa juga kondisi jalan lahir anakku... alhamdulillah ternyata sudah buka 6 menuju ke 7... Lalu aku pamit mau sholat maghrib dulu... saat gugup dan ketakutan... dan khawatir... pikiranku seperti blank... cuma satu yang kuingat harus kulakukan... mohon pertolonganNYA...  Kuajak anakku no 2 untuk sholat berjamaah di kamar yang sudah dipersiapkan untuk rawat inap kakaknya pasca melahirkan ...

Baru saja selesai, sholat magrib, masuk 2 orang suster ke ruangan untuk mengambil tempat tidur... "loh... apakah bayinya sudah lahir, sus ?" tanyaku kaget... "tidak tau, bu... kami hanya diminta suster dari VK Anna untuk membawa tempat tidur ke sana," jawab salah satu suster ...
Segera kuikuti suster-suster itu menuju ke ruang tempat melahirkan... alhamdulillah pasien yang saat itu akan melahirkan hanya anakku, jadi aku bisa ikutan masuk dan memantau dari dekat semua "atraksi" di dalam ruangan itu... sayangnya tidak boleh didokumentasikan... kode etik..

Ternyata proses membukanya jalan lahir anakku berjalan sangat cepat, jam 18.05 WIB buka 6 menuju 7.. jam 18.30 WIB sudah buka 8 dan dokter sudah hadir... Mendengar dan melihat bagaimana anakku berteriak, menangis, merintih kesakitan... ya Allah... sungguh siksaan bagiku... Ingin kupeluk, kutemani... tapi itu tidak baik, harus suaminya yang mendampingi, supaya tau bagaimana perjuangan istrinya... Dengan sabar para suster dan dokter membimbing anakku agar proses persalinannya lancar.. Alhamdulillah tepat pukul 19.20 WIB... setelah azan isya'... mahkluk kecil dengan rambut hitam itu muncul dari gua garba ibunya... Allahu Akbar !! ...
newborn baby boy..
 Suster segera melakukan tindakan untuk menghangatkan si bayi... CUCUku...😊 menyedot cairan ketuban.. menimbang.. mengukur panjangnya dan embuh diapain saja... sementara dokter menjahit luka bekas melahirkan pada anakku yang sudah bisa tertawa saat bayinya... anak pertamanya itu... didekapkan di dadanya...

beberapa menit kemudian.... penampilannya berubah ya...
Semua kebutuhan bayi dipinjami oleh RS dulu... jadi cukup menyediakan seperangkat perlengkapan bayi untuk pulangnya saja.. popok, handuk, selimut, perlak, bedong sudah disediakan oleh RS..

Wednesday, November 14, 2018

My Girl become a mother (2)

Karena belum juga ada progres terbukanya jalan lahir (masih bukaan 2 terus..) dokter mengijinkan anakku untuk pulang dulu.. dengan saran untuk lebih banyak jalan-jalan...
Dari kampus, kujemput anakku ... dalam perjalanan aku teringat bahwa anakku tidak menyertakan rok dan hanya menyiapkan tunik panjang saja... jiaann tenan owq... terus gimana itu nanti pulangnya, mosok pake daster ... apa aku belikan saja celana batik di koperasi UNDIP ya ? atau barangkali ada baju batik besar ?? ...wah kemungkinannya terlalu kecil... Anak sekarang memang terlalu meremehkan yang namanya persiapan... jadinya ya gini ini... lalu aku ingat, bahwa mukena yang ada di tas anakku warnanya senada dengan blouse nya... yha wislah... kusuruh dia memakai bagian bawah mukenanya sebagai rok... dengan bergo putih menutupi daster yang senada dengan bawahan mukenanya...

Setelah suaminya mengurus semua administrasi yang diperlukan untuk keluar dari RS, kami bertiga menuju ke Toko Perlengkapan Bayi yang alamatnya diperoleh via internet... Testimoni yang diberikan cukup menarik... Riskan sebenarnya, tapi waktunya sudah terlalu dekat dengan HPL si baby.. Jadi yo wislah... bismillah..kami meluncur menuju Toko Bon Bon di daerah Sompok...

Tokonya tidak terlalu besar, tapi lengkap juga... dengan rate harga mulai dari premium hingga super... Mbak nya yang jaga sangat ramah, membantu mengingat-ingat semua perlengkapan bayi yang diperlukan... gawat juga iki...😅 Tapi kulihat anakku dan suaminya sudah siap untuk memborong mulai dari perlengkapan newborn baby hingga ember mandi, kosmetik baby, kosmetik pasca melahirkan... wow... namanya ember juga macam2, ada yang dilengkapi dengan alas anti slip, dudukan bayi, bahkan lubang outlet yang memudahkan untuk membuang air bekas mandi bayi tanpa harus dituangkan embernya...

Aneka selimut, handuk, bedong dengan motif yang warna warni... aku pribadi sih lebih suka yang polos, putih... kesannya bersih gitu... tapi ternyata bukan tanpa alasan bahwa perlengkapan bayi sekarang warna warni, katanya untuk menstimulus si bayi sedini mungkin... supaya peka terhadap warna.. Ada juga botol dot anti tersedak... liquid talk, karena compact talk atau powder talk bisa mengganggu pernafasan si baby.. Lotion anti iritasi... sabun anti alergi, shampoo yang tidak pedih di mata untuk baby... harganya yaaa.... tidak murah menurutku... tapi untuk pasangan yang baru pertama kali punya baby ya biar sajalah... hitung2 untuk pengganti baby sitter...
ga ingat bahwa barusan keluar dari Rumah Sakit.. memang belanja adalah obat yang manjur bagi wanita

suami yang baik adalah suami yang penghasilannya melebihi belanja istrinya...😗😄 alhamdulillah..

tawamu, nduk... ekspresi kebahagiaan seorang calon ibu muda saat mempersiapkan keperluan bayinya ...

pertimbangan dalam menentukan keperluan bayinya dilakukan berdua... ibunya hanya mengingatkan jika barang yang diperlukan harganya tidak reasonable..

Tuesday, November 13, 2018

My girl become a mother (1)

Siang itu, tanggal 13 Nopember 2018.. aku masih di kantor dengan setumpuk laporan keuangan yang harus segera diselesaikan... masuk telpon dari menantuku, mengabarkan bahwa Iga, istrinya, sudah kontraksi dan disarankan untuk segera opname menunggu kelahiran putra pertama mereka...
Usia kehamilannya sudah memasuki bulan ke 9, dengan Hari Perkiraan Lahir tanggal 26-29 Nopember 2018... tapi ini masih tanggal 13 Nopember 2018 sudah kontraksi...bahkan menurut bidan di IGD Rumah Sakit Elisabeth... yah mungkin memang sudah waktunya..

Segera saja aku minta ijin rekan sekantorku untuk cabut ke RS menemani anak perempuanku satu-satunya... di perjalanan menuju RS kutelpon de' Ares untuk membantuku membawakan perlengkapan kakak dan calon keponakannya ke Rumah Sakit.. Perasaanku campur aduk... apa iya bakalan punya cucu? apa iya anak perempuanku akan jadi seorang ibu ? ya Allah... semoga ibu dan bayinya diberi kesehatan dan keselamatan... ndak henti-hentinya doa kulangithadirkan untuk keselamatan anakku dan calon cucuku... CUCU ?? ...wow....

Jauh-jauh hari sudah kusarankan anakku untuk menyiapkan kebutuhan dirinya dan bayinya saat nanti menjelang kelahiran bayinya, supaya tidak gelagapan... karena untuk kelahiran normal, waktunya tidak bisa diprediksi dengan tepat, beda dengan kelahiran melalui operasi cesar... Setidaknya ada seperangkat baju dengan bukaan depan untuk memudahkan saat menyusui bayinya nanti, pembalut, alat mandi, gurita... gurita sekarang sudah ada yang berbentuk seperti korset/straples, jadi memudahkan pemakainya... tetapi menurutku, setagen yang panjang lebih berguna, karena bisa membalut mulai dari paha hingga perut... kalau korset/straples hanya bisa mengcover bagian perut dan pinggang saja, pinggul dan paha tidak bisa ikut dibalut... tapi tergantung pemakainya juga sih, kalau tinggi badannya sekitar 160 cm mungkin bisa juga mengcover dari paha hingga perut... lha tinggi badan anakku 174 cm je...

Masuk ke ruang VK Anna kulihat anakku lemas, sempat dibantu dengan oksigen... lalu diminta untuk berganti dengan baju dari RS.. adiknya belum bisa datang dengan cepat karena masih harus menyelesaikan kuliahnya dulu, baru pulang ke rumah mengambil baju kakaknya dan meluncur ke RS... #mywonderboy

Ditunggu hingga 24 jam, tidak ada progres terbukanya jalan lahir, sehingga bisa pulang dulu... Kemungkinan kontraksi yang dirasakan anakku karena perutnya sakit akibat diare... sedangkan dokter tidak bisa memberikan obat diare, karena obat diare dapat menghentikan kontraksi... sehingga selama di RS anakku hanya diberi oralit... setiap kali ditanya suster, apakah perutnya kontraksi ? kenceng2 gitu ? ... dijawab tidak... malah cengengesan...


Monday, June 18, 2018

Jepara D'Season 2018

Entah kenapa, rasanya kepengeeenn banget liburan Lebaran dengan anak-anak dan suami.. Meskipun kondisi keuangan masih belum jelas.. Tapi semenjak kehilangan yang besar itu, rasanya Geld spielt keine Rolle mehr.. Insya Allah uang bisa dicari..
Jadi yaa... biarlah.. masa bodoh dengan after Lebaran.. bisa jadi aku sdh ndak hidup lagi ..

ide lucu bojoku suka bikin aku ge er deh

dipotret Ares yg setia menemani

Sementara kakak2nya pd tidur, Ares bertindak sebagai jurupotret
Sebetulnya, sebelum Iga dan suaminya datang bergabung di malam ke 2, aku berharap ada sesuatu yang romantis dari mu... Tapii.. zonk !!
Puas makan malam pada nge-Gym

Asyik sendiri si ade' ..

Saat yg membahagiakan, between dad and his Sons

The Men I love

Di pinggir pantai Bandengan

Coutions... my Bojo

Kulineran Jepara, mulai Soto Kerbau sampai Kebab pinggir jalan


Friday, June 15, 2018

Lebaran pertama di Kel A. Soetardjo

Tahun 2018 ini tahun pertama ku merayakan Idul Fitri bersama keluarga suamiku. Kumpul di rumah mbak Poppy di Ayodya. Dilanjutkan nyekar bersama ke Purwodadi. Tapi Iga dan adik-adiknya ga ikut, eman2 dengan kehamilan anakku perempuan satu-satunya itu..


Nyekar di makam keluarga almarhumah maminya mas J. Masih belum mudheng semua ini siapa dan itu siapa.. banyak banget..

Lebaran 2018

For the first time, saat Lebaran aku ga masak, ga bikin kue, ribet dengan banyak hal yg kupikir kok yo kayak kurang gaweyan, tp aku harus terus berusaha mencukupi rejeki keluargaku.. sementara Allah masih mempercayakan rejeki keluargaku melalui aku..

Setidaknya, membayangkan akan berkumpul dengan anak-anakku lagi membuatku sedikit bersemangat menyambut Lebaran 2018

Kedatangan Tommy dan Ari, membuatku jd berarti sbg seorang kakak

keluarga kecilku sekarang

my biga

My Family

Laki-laki ku

The Big Kids

Friday, February 16, 2018

...seksi age

ironis juga rasanya...
setiap kali ada yg ulang tahun, selalu aku yg ribut berusaha menyiapkan sesuatu yg spesial,
entah itu hadiah... acara.. atau apalah..
semakin anak-anak tumbuh dewasa, hadiahnya juga makin berasa harganya..
tapi adalah suatu kebahagiaan sendiri jika melihat raut wajah mereka berseri-seri
..
giliran diri sendiri ulang tahun, nothing happened... :)
berharap saat hari H ada surprise... yo ora ki.. hehehe
sering lihat postingan teman2 yang dapat surprise dari anak-anak dan suaminya saat ulang tahun..
ada kue di tengah malam..
bunga di pagi hari...
pengen juga digituin..
malah menjelang ulang tahun dikasih proposal macam2...
yg minta sepatu lah, yg mau hp baru..
tagihan matrial karena mbetulin teras dan garasi yang jebol..
masih ditodong buat makan2...

kadang si ade' yg nyeletuk... kita ulang tahun, ibu yg ntraktir... sekarang ibu ulang tahun kok ibu juga yg ntraktir...

yaah... apapun yg diberikan Allah padaku, kuyakini as the best
semoga Allah memberiku kekuatan, kesabaran dan keikhlasan yang tak berkesudahan..
masih terus mengijjinkan diri ini sehat, kuat, amanah sebagai saluran berkahNYA bagi keluarga ku..

though am still a human being..

Friday, January 26, 2018

First job for my tiger boy

... alhamdulillah doaku dikabulkan
setelah melalui beberapa tahapan seleksi, mulai dari seleksi berkas, wawancara, psikotest, kesehatan dan mbuh apalagi.. si mas lolos utk bekerja di Bank Mandiri.. masih status kriya di frontline sih.. tp betul2 amazing... baru sekali ngelamar kerja alhamdulillah langsung dapat pekerjaan... Allahu Akbar..
si mas jadi lebih rajin bangun pagi... mandi.. pake baju rapi..

kalau kemudian di saat awal kerja ada beberapa kejadian yg tidak menyenangkan ya lumrah lah...
dimarahi headteller yo wajar... lha wong belum training sdh ditempatkan di loket teller... pdhl background nya sarjana desain komunikasi visual...
semoga tetap sabar... ikhlas dan amanah menjalankan pekerjaanmu ya, mas...


-- meskipun jujur, pengeeeen banget nyariin sopo iku si mbak headteller yang bawaan bayinya jadi ga suka pada anakku... nanti nek njur bayine mirip anakku ngganthenge kan aku rugi... --

Friday, November 10, 2017

a new days (2)

tidak mudah menjalani sesuatu yang baru
berangkat dari nol, harus ikhlas, harus legawa
aber es it ganz so schwer..

satu sisi dengan kewajiban untuk membimbing mahasiswa2ku meraih jenjang sarjananya, di sisi lain harus berdamai dengan hatiku pada masalah adaptasi ..pd kondisi baru di hidupku..
kemampuanku tidak cukup tinggi untuk membimbing skripsi mahasiswa2ku,
tapi kenapa mereka percaya padaku ? aku ga pandai mengarahkan mereka, aku hanya bisa menyemangati mereka ...memotivasi untuk terus maju..
sementara kondisi jiwaku, ragaku, pikiranku terasa penuh dengan kewajiban, tanggungjawab, dan resiko yg muncul akibat dari keputusan2ku..

aku yg menghadirkan dia dalam hidupku
aku yg minta pd Allah utk megijinkan dia kumiliki
dan sebenarnya Allah sdh menunjukkan kekurangan dan kelebihannya pdku,
tp aku nekat untuk terus memintaNya jadi milikku,
entah berapa puluh juta biaya yg sdh kukeluarkan untuk memperbaiki penampilanku,
agar dia tertarik dan mencintaiku, menyayangiku... ternyata percuma saja..

kalau orang lain tau ..kalau saudara2 tau.. pasti mereka bilang aku bodoh,
ironis juga, bahwa semua peningset itu aku yg mengadakan, pesta itu, aku juga yang menjadikan nyata.. kusayangi dia sepenuh hatiku, kujaga sikapku, ucapanku agar tidak menyakiti perasaannya, tapi yang kulakukan masih saja belum cukup untuk mendapatkan respect darinya... masih saja kurang bisa memuaskannya, tidak bisa membuatnya menjadikan aku seseorang yg berarti dalam hidupnya..
semua jadi terasa semu..

betapa pun aku berusaha untuk memahami kondisinya,
lama tidak berada dalam satu keluarga utuh,
lama tidak merasa perlu untuk memahami posisinya als Man und Vater
tidak memahami pola pikir aris yg menerimanya sbg sosok bapak yg selama ini ga pernah didapatkannya, masih saja aris cacat besar di matanya... tidak mau mencoba mengerti bahwa seringkali yg diucapkan aris tidaklah seperti yg dipikirkan dan dimaksudkan.. kalau toh aris pernah berucap yg salah atau tidak simpatik, pasti ada sebabnya, tekanan terhadap kuliahnya yg pasti...
kalau saja dia mau memahami aris yg sesungguhnya..
ardan juga terlihat jelas cacatnya.. nobody is perfect.. tdk bisa pohon yg sdh terlanjur tumbuh besar diminta berubah tanpa bantuan tangan kita.. aku mau pohonku tumbuh ke kiri, ya harus rajin dipangkas cabang yg tumbuh di bagian kanan.. kecuali jika pohon itu dirawat sejak kecil, diarahkan tumbuhnya sesuai mau kita..

sebisaku kulakukan kewajibanku sebagai seorang istri sekaligus sebagai aliran berkahNYA...
ikhlas.. harus ikhlas.. bersyukur bahwa Allah masih melewatkan rejeki melalui aku..
semoga Allah berikan aku kekuatan, rejeki, kesehatan, ampunan dan kasih sayangNYA padaku, agar aku bisa terus mendampingi dan menjalankan kewajibanku ssebagai seorang istri dan seorang ibu..
aku yg memohonkan kehadiran nya di sisiku... dengan seijin Allah .. dan karena Allah pula akan kutempuh hari2 ini dengan ikhlas..jangan ijinkan dia menyakiti saya ya Allah,
apa pun yg terjadi, kupasrahkan padaMu ya Allah..
hanya kuasaMu yg kuminta untuk membuka hatinya, menyadarkannya bahwa aku sangat menyayanginya....