Short Message for My Beloved Kids

Jangan pernah putus asa dengan hidupmu, karena Tuhan tidak pernah putus asa membentukmu!

Friday, January 01, 2016

what a beautiful day...

trenyuh rasanya liat si ade'..yg tidak pernah enggan mengerjakan sholatnya... alhamdulillah selalu diusahakan utk tepat waktu..
pulang dari kuliah, pulang dari dolan...tidak perlu diingatkan sering2...
semoga selalu dalam lindungan Allah SWT ya little one..

-----------------------

pagi2 ..bete.. iseng utak-atik hp..malah ke kunci dan ga tau gimana caranya unlock.. :)
terpaksa mbangunin si mas...
udah sebel dan kesel karena sepertinya si mas jg engga bisa langsung kasih solusi...
"ibu sabar too...jangan panik gitu..."
ya udah..tak percayakan pd mu, nak... alhamdulillah...beberapa saat kemudian, si mas masuk ke kamar ibune sambil tanpa banyak ngomong dan matanya masih hampir segaris...belum melek penuh.. ditunjukkan caranya unlock hehehehe....
"kok bisa tau caranya sih, Dan?"..
"feeling aja, bu..."
alhamdulillah, selalu bisa dijadikan andalan di saat2 kritis...

---------------------------

iseng buka tagging temen2 di FB, ada videoclip yg di tag si mbak untuk ibunya..
bukan videonya yg bikin petasan maupun kembang api pergantian tahun baru kalah meriah dengan yg kurasakan saat kubaca tulisannya :
 Ibu Retno Iswarin harus nonton ini biar gak merasa bersalah banget kalo ntar tiba2 dapet tiket umrah plus nginep di zamzam tower. Big applause for my mother who manage to maintain three kids, seven cats, two houses, and two big families intact (heart emoticon)   Sorry for not being home as often as I should...

Sunday, November 01, 2015

my wonder boy..

Tidak tau apa yg sedang Tuhan persiapkan utk saya. Mengapa ujianNya begitu berat. Seperti jatuh ditimpa traktor. Sudah ditipu yg katanya temen..bunga bank naik tinggi..
besar sekali sepertinya dosaku padaNya.
Beberapa kali kurasakan malas betul untuk sholat. Rasanya sia2 yg sudah kulakukan. Menangis di atas sajadah pun ga ada hasilnya.. Allah ga kunjung iba pada saya..

Lalu suara di belakangku perlahan  mengajakku untuk sholat isya berjamaah..
"Bu.. sholat berjamaah yuuk.."..
Ya Allah.. syukurku padaMu.. aku diparingi anak yg sholeh..
Untukmu ibu akan coba terus bertahan my wonder boy..

Thursday, September 24, 2015

Nach Muenchen fliegen


 Kulepas kau dengan Bismillah...


Semoga tercapai cita cintamu, nak..

Tuesday, September 22, 2015

Doa dan cinta untuk Sabhrina


 
 



Doa kami mengiringi setiap langkahmu menggapai cita cintamu.. Inshaa Allah


Sunday, August 16, 2015

Pidato Kejutan Aris

Sekali lagi naga kecilku membuat kejutan yang membanggakan. Pada malam tirakatan RT tiba-tiba nama Aris disebutkan untuk maju ke depan tamu2 ...untuk memberikan sambutan..dalam rangka kesan dan pesan sebagai wakil dari pemuda pemudi komplek RT Sukorejo Sampangan yang paling muda tentang perayaan kemerdekaan di wilayah RT02 RW 04 Kel Sukoredjo ...

Kaget sungguh hatiku...dan mengira akan melihat aksi menolak dari si ade'... Lha kok dengan tanpa ragu2 ade' maju ke depan..rada malu-malu tapi penuh percaya diri, disambutnya mikrophone dari tangan pembawa acara... Diawali salam..anak ragilku..yg selalu kuanggap masih kecil terus itu...berbicara berpidato tanpa teks..tanpa persiapan... masya Allah... terharuu..bangga rasanya.. Lho kok yo iso...dengan kalimat2 lugunya, tapi tidak ada jeda selang waktu yang menunjukkan bahwa ade' kehabisan kata...
Di akhir pidatonya...ditutupnya dengan salam dan....diteriakkannya lantang MERDEKA...!! ...MERDEKA...!! MERDEKA !!

Alhamdulillah ya Allah... terimakasih untuk talenta anakku yang telah Engkau anugerahkan dan Engkau perlihatkan padaku.

Tuesday, August 11, 2015

Cerita Iga di Papua

Jam 15.00 tepat terdengar suara Iga di hp ku,"ibu..aku sudah sampai stasiun.."..Tapi ibu masih di Tembalang, je..baruu aja mau ashar... "ya udah aku juga sholat ashar dulu di sini sama nunggu ibu.."...Selesai sholat, bersama kanjeng kyai kidang kencana melaju menuju stasiun kereta api Tawang untuk menjemput gadisku yang baru pulang dari Papua. Sebenarnya bisa saja Iga naik pesawat, tapi entah mengapa kok lebih memilih naik kereta api.. Sewaktu hendak berangkat ke Jakarta pun Iga terpaksa naik pesawat karena karcis kereta api sudah habis.. Tanggal 26 Juli 2015 adalah arus balik usai Lebaran... Alhamdulillah masih dapat tiket pesawat meskipun overbudget...alhamdulillah diturunkannya rejeki untuk menutup overbudget tiket..

Kepergiannya ke Papua ini bukanlah kali yang pertama, sebelumnya dalam rangka praktek kerja Iga sudah pernah mengunjungi Papua juga.Yang sekarang dalam rangka memandu peneliti dari Inggris yang akan studi S3 bidang antropologi tentang Papua. Dan iga direkomendasikan oleh LSM tempat dia dulu magang..as a volunteer... Tidak dapat bayaran, tetapi akomodasi dan logistik ditanggung si peneliti.

Njur kamu ngapain di Sentani, nduk ?

Hehehe... jalan-jalan, bu.. Nganter Paul (si peneliti) survey tempat untuk penelitian.. Menghubungi kepala desa, aparat setempat...sampe capek dan keriting mulutku nterjemahin bahasa Indonesia dialek Papua ke bahasa Inggris dan bahasa Inggris ke bahasa Indonesia...
Yang lucunya, Paul itu vegetarian..tapi sampai di Sentani, ga tahan untuk makan ikan segar dari danau Sentani hehehe... katanya, nanti sesampai di London..dia vegetarian lagi.. Buat dia, harga makanan di resto2 di Sentani itu murah2...jadi ga masalah aku pesan yang rada mahal, bu... Soalnya orang Papua itu ga ada budaya menjamu tamunya... Jadi kalau maksud tujuannya bertamu, ya ditemani ngobrol tanpa secangkir minum pun dihidangkan.. Tapi kalau diundang makan...waah..dibakarin babi hutan utuh...weeww...

Paul ga keberatan kalau kamu sholat 5 waktu ?

Tidak kok, bu... Dia solider banget.. Beberapa kali mau ngasih aku tips, atau mbeliin oleh2 tapi aku ga mau.. kan janjinya volunteer... (hadeeeh..iga iki...). Tapi aku bilang ke Paul, oleh2nya nanti aja dibeli pas aku ke Inggris gitu...hehehe... Dia setuju, bu.. Jadi nanti inshaa Allah kalau aku gantian main ke UK..sudah ada jaminan...(aamiin...semoga tercapai cita2mu, nduk...)..

Ga terasa, sudah sampai di rumah... Kubantu anakku perempuan menurunkan tas ranselnya yang ...masya Allah...isinyaa opoo wae ikuu...beraat banget !! Gitu enteng saja dipanggul di punggungnya...
Sambil cengar cengir..dibukanya bagian depan tas ranselnya, dikeluarkan beberapa batuan dengan warna pink menarik...

Ibu...ini batu red papua yang sudah diasah tapi belum dipotong-potong... Yang ini aku ambil dari sungai, bu !! Betul-betul dari sungai di desa tempat para pengrajin batu akik ini tinggal... Mereka j;uga pada ngambil dari kali ituu... Yang sudah diasah ini aku beli dengan harga yang ibu ga perlu tau... terus yang masih mentah ini gratis !! Nyesel aku belinya bu...padahal bisa ambil di kali...

Kuhibur gadisku dengan menjelaskan harga sesungguhnya dari batu-batu akik yang dia bawakan dari Papua itu..karena kebetulan ada teman kantor yg baru saja pulang dari pameran di Jakarta yang memborong batu akik sejenis itu dengan harga di atas 400 ribu rupiah...bahkan ada yang seharga 1 juta rupiah... Jujur...pingiin banget punya, tapi sepertinya alhamdulillah aku masih waras untuk tidak membeli batu dengan harga yang menurutku tidak masuk akal hehehe.. Ternyata prihatinku berbuah indah... oleh-oleh Iga ini harganya berlipat-lipat dari harga batu yang tadinya kuinginkan... Terima kasih ya, nduk...cah ayu...

Thursday, June 11, 2015

Allah ku vs ibuku

        Setelah membantu ibunya menyelesaikan beberapa urusan...sepertinya mbak dan ade' berhak untuk sedikit bonus.. Sudah lama tidak ngemil bersama di luar alias jajan...sekalian nemenin si mbak buka puasa... Pilihan jatuh ke warung saji pancake di salah satu mall di tengah kota... Pesanan minuman alhamdulillah datang pas waktu berbuka puasa tiba... setelah minum es lemon tea untuk membatalkan puasanya, mbak bangkit dari duduknya... menghampiri pramusaji..dari gerak tubuhnya tampaknya mbak sedang menanyakan sesuatu... Lalu mbak keluar meninggalkan warung saji pancake... Gemblung tenan bocah siji iki...yakin banget bahwa ibunya akan maklum kemana dia pergi tanpa pamit... Tapi kan yo enggak njur plung pergi gitu... wah harus diluruskan ini...
        Ade' melihat raut muka ibunya mengartikan bahwa ibunya kurang berkenan dengan tingkah mbaknya...mencoba berempati dengan mengucapkan kalimat,"...keharusan sholat tepat waktu suka bikin mbak iga nyebelin ya, bu..." ...walaah... ini juga harus diluruskan ini... bahaya...

        "mbak Iga benar, de'... sholat yang baik dan benar adalah sholat pada waktunya...karena hal itu sama dengan memprioritaskan Allah... nhaa..kalau Allah selalu diprioritaskan...maka segala permintaanmu juga akan diprioritaskan Allah... Nyatanya mbak Iga selalu diberi kemudahan dan keberuntungan di banyak urusan studinya kan... Jujur, ibu belum bisa seperti mbak Iga... krn ibu belum bisa sholat di tempat yg kurang nyaman ibu rasakan..jd nggak khusyu' sholatnya..."...ade' terdiam...ada kegalauan kutangkap di wajahnya...
Kuteruskan bicaraku,"..kalau ade' mau sholat nyusul mbak Iga...ya sholatlah.. ibu tunggu di sini.."..
"tapi aku ndak tega ibu sendirian," jawabnya sambil nyengir... Sambil tersenyum..kuberi tanda si ade' untuk menyusul mbakyune dengan gerak kepalaku... Beberapa saat kulihat dia ragu2 untuk mengambil keputusan antara Allah nya versus ibunya... Tapi alhamdulillah... sebentar kemudian dia bangkit, menoleh kepadaku sambil tersenyum," maaf ya, bu...aku tinggal dulu.."
         Kuiringi langkahnya meninggalkan warung pancake dengan pandangan mataku yang berkaca-kaca... dan hati bangga..haru..bersyukur... Alhamdulillah....anakku memprioritaskan Allah nya... semoga Allah juga akan selalu menjadikan engkau prioritasNYA anakku...
Di antara sekian banyak anugrah ujianNYA... anugrah ini kurasakan sangat luar biasa... Terimakasih ya Allah... fabbiayialairabbikumma tukadziban..
kutitipkan surgaku pdmu anak2ku

Saturday, May 23, 2015

Wisuda Aris

Betapa bangganya ibu, saat diumumkan bahwa D Hadits Fardana lolos jalur undangan di Fakultas Peternakan dan Pertanian UNDIP

Saturday, May 09, 2015

Alhamdulillah... Lolos SNMPTN pilihan pertama...


Tanggal 9 Mei 2015 ....sekitar waktu magrib... Aku dibangunkan si ade'..katanya ada telpon dari om Tommy, adikku... masih agak ngantuk kubalas salam adikku satu-satunya itu," waalaikumsalam, Tom... ana apa?".... suara dari handphone terdengar sumringah..."selamat yo mbak Ning... hebat Aris !!"...bingung dengarnya...ada apa? apa yg hebat dengan aris ?
"Loh Aris ngapa?"...tanyaku heran sambil memandang si ade' yg senyum2 di depan laptopnya...
"Kowe ki piye sih? ...genah Aris lolos SNMPTN loh yo...,"...mendengar penjelasan adikku...kutoleh si ade'..."iya, de'? Kamu lolos SNMPTN jalur undangan? Prodi apa?"..
"alhamdulillah iya, bu...", jawabnya sambil cengar cengir..."prodi peternakan UNDIP"...
"ALHAMDULILLAH....," ga memperhatikan suara adikku yg entah ngomong apa di handphone...kupeluk dan kusalami si ade' dengan bangga bahagia dan terharu akan karuniaNYA...

Sungguh di luar dugaan bahwa si ade' bisa lolos jalur undangan, karena hasil try out UN sebanyak 3x nggak ada yg lulus... sempat bikin hati si mbok ini cekut-cekut...asam lambung naik... di satu sisi harus kasih support ade' supaya engga down... di sisi lain harus menahan khawatir, gela, gemes... Sehingga saat pengumuman on line jalur undangan SNMPTN, aku tidak terlalu berharap bahwa ade' bisa lolos. Karena masnya dulu ranking 3 tidak lolos jalur undangan. Ternyata ketekunan ade' dalam beribadah, mendapatkan hadiah indah dari YMK. Ditunjang prestasi ade' pd setiap semester yg walaupun sedikit menunjukkan peningkatan... Terimakasih ya Allah... terimakasih untuk bahagia kami... Semoga yang ikut mendoakan keberhasilan studi anak2 hamba, Engkau beri balasan yg setimpal... aamiin YRA

Saturday, December 06, 2014

Perjuangkan Hakmu little dragon..!

...jemput ade' pulang dari sekolahnya sudah disodori "note"... 
"mesti bawa pigura sendiri untuk ujian seni besok senin, bu.."... hmmm..sakjane badan masih kurang fit, pengen segera pulang, tapi kalau urusan ini ditunda, padahal besok hari minggu ..kuwatir yang bikin pigura tutup.. bisa jadi masalah di dunia persilatan ...bismillah demi si buah hati..putar balik melaju ke jalan mataram... Sampai di tempat si pembuat pigura, ade' aku minta turun sendiri dan pesan sendiri ke pembuat pigura dengan spesifikasi seperti yang ditentukan oleh sekolahnya... Sebentar kemudian ade' balik ke mobil,"ibu..mesti menunggu setengah jam tuh gimana?".. aku mengangguk...karena masih sedang konsen mencari sumber bunyi pada dashboard kanjeng kyai kijang kencana yaksa yang dari tadi bikin bete... alhamdulillah dapet deh... ternyata ada sekrup yang longgar.... walah..kemana juga si obeng kembang.. "coba cari di bawah tempat duduk, de' " ... ade' kemudian ikutan sibuk mencari obeng yang kemarin aku pake mbetulin lampu disco di kijang belakang...
 "ga ada, bu.. mungkin ibu kembalikan ke laci di rumah, udah nanti aja sampai di rumah dibetulkan," ade'  bermaksud menenangkan 'montire'....
"ndak ada itu di kamus ibu, bilang sama pak nya itu, pak boleh pinjam obeng kembangnya sebentar ya.." pintaku pada ade' ...
"emang boleh ? " tanya ade' dengan pandangan ragu-ragu..
"inshaa Allah boleh kalau kamu mintanya baik-baik, sopan.. plus pasang tampang memelas," ... sambil nyengir dan menjulurkan lidahnya..ade' melaksanakan amanah 'montire'... sebentar kemudian ade' kembali sambil membawa obeng kembang yang kumaksud... alhamdulillah.. kanjeng kijang kencana yaksa tidak akan kemlithik lagi... Selesai bertugas..si Obeng segera dikembalikan ade' pada pemiliknya.. Sementara itu aku membuka kotak pesan pada mobile phoneku karena tadi ada bunyi ringtone khusus dari kumendan pasukan di Tembalang... Alhamdulillah.. si mas sudah menambah pulsa listrik kosan... 
"Bu.. piguranya belum ada setengah jam sudah jadi....ini notanya," tiba-tiba ade' menyodorkan sehelai kertas dengan wajah berseri-seri... hmm..lima puluh ribu rupiah.. Kuambil selembar uang 50 ribuan dari dalam dompetku ..disambut ade' dengan lantip trengginas... Sebentar kemudian ade' kembali menuju ke mobil sambil menenteng pigura kayu lengkap dengan alas triplek yang bisa dilepas pasang plus kacanya.. 
Sewaktu diletakkan di kursi mobil belakang kulihat ada sisi bagian tripleknya yang cacat, jelek cara memotong pinggirannya... "Ris.. harga lima puluh ribu tadi kamu nawar ndak?" tanyaku pada ade' ...
"ndak tu, bu... tapi itu sudah murahlah... ," jawab ade' polos... 
"lain kali diusahakan nawar ya, turun lima ribu kan lumayan... apalagi itu coba ibu lihat pinggiran alas tripleknya jelek gitu..."
"ndak papa lah, bu... toh nanti ketutup kertas asturonya.."
"ya iyaa sih... tapi kan dengan harga lima puluh ribu, kamu berhak untuk mendapatkan barang yang baik.. sana coba minta tukar ke pak nya... berani ?" tantangku pada si ade' ... dengan ekspresi wajah agak enggan ade' menerima pigura dari tanganku dan turun kembali dari mobil menuju ke pembuat pigura semula... Hehehe... alhamdulillah...ade'  masih lebih segan pada ibunya tinimbang pada tukang pigura yang lengannya bertattoo itu...
Kulihat dari jendela mobil si ade' sedang bernegosiasi dengan pembuat piguranya... lalu sebentar kemudian si bapak terlihat mengambil selembar triplek utuh untuk dipotong menggantikan alas pigura ade' yang rusak... siipp... that's my boy !!
"naaa... gitu dong...," aku memuji hasil negosiasi ade' saat dia kembali masuk ke mobil... "ade' berhak untuk mendapatkan barang yang baik pada setiap negosiasi dengan harga yang pantas.. Jangan sekedar nrimo saja yaa... perjuangkan hakmu sampai titik darah penghabisan..!"... 
"mestinya ibu tadi ikut turun, jadi ibu bisa bantu aku nawar dan dapetin barang bagus... supaya tidak buang waktu dengan dua kali kerja..." ....
"lha kalau tiap kali tugasmu njur ibu yang selesaikan, kapan kamu belajar berantem sama orang? ...mosok mau ngandalin ibu terus ? ibu sudah mulai tua...rapuh... renta..."
"mulai deh...ibu mulai berasa tua, lagian cuma ibu deh rasanya orangtua yang ajarin anaknya untuk berantem.." ade' memotong 'ratapan palsuku' ... selalu saja ade' ga rela kalau ibunya merasa tua..."ibu ndak perlu kawatir, semakin bertambah umur..ibu semakin menyeramkan kok..."
Aku terpaksa tertawa mendengar caranya 'memujiku'... Insha Allah pelajaran sore ini menjadi tambahan bekal untuk menapaki hidupmu kelak cah bagus... 

Lagian ibu ini cuma pake daster dan kerudung panjang, ga panteslah turun dari mobil dengan penampilan yang kurang sopan.. ---seragam sopir ..